RSS

Dicari: Ayat-Ayat Alquran yang HILANG

08 Okt

Beberapa Ahadith tentang hilangnya bagian-bagian Al Quran.

Memang tidak mungkin untuk memberikan detail dari semua kalimat, ayat-ayat, dan frase yang diduga hilang pada saat Al Qur’an dikumpulkan. Beberapa contoh yang mencolok adalah sebagai berikut:

1. Bab ke tiga puluh tiga Al-Qur’an, al-Ahzab, dikatakan telah berisi 200 atau hampir 300 ayat, yang semuanya kecuali 73 dikatakan telah hilang. Klaim dari 200 ayat ini dikaitkan dengan Ummu ‘l-Mukminin, Aisyah. “Telah diriwayatkan oleh Abu ‘Ubaid dalam al-Fada’il dan oleh Ibn al-Anbari dan Ibn Mardawayh dari Aisyah bahwa dia berkata,”Surat al-Ahzab yang dibacakan di hari-hari nabi masih hidup memiliki dua ratus ayat, tetapi ketika ‘Utsman menulis Al-Qur’an, ia tidak dapat menemukan lebih dari apa yang ada saat ini. ” [15] Sekarang hanya ada 73 ayat dalam surah ini.

Hudzaifah dikatakan mengklaim bahwa 70 ayat dari bab ini telah hilang. [16] Tetapi Ubay bin Ka’b mengatakan bahwa surat tersebut sama dengan, atau bahkan lebih besar dari bab kedua al-Baqarah. [17] Juga, ‘Ikrimah (seorang tabi’i, murid para sahabat) telah dilaporkan mengatakan hal yang sama [18] Sekarang bab al-Baqarah berisi 286 ayat. Ini berarti ada 213 atau bahkan lebih ayat yang hilang, termasuk ayat rajam.

 2. Bab kesembilan, at-Taubah: dikatakan bahwa dua pertiga atau tiga perempat dari surah ini telah hilang. Laporan ini dikaitkan dengan Hudzaifah al-Yamani. [19] Imam Malik bin Anas telah ditanya mengapa tidak ada “Bismillah” dalam surah ini. Dia berkata, “itu hilang dengan bagian-bagian sebelumnya, karena dikonfirmasi bahwa surat itu sama panjang dengan surat al-Baqarah.” [20]

Tetapi hanya ada 129 ayat dalam surat ini.

3. Kemudian datang surat al-Hafd dan al-Khal ‘yang direkam oleh sahabat terkenal seperti Ubay bin Ka’b dan Abu Musa al-Asy’ari [21] dan yang khalifah Umar bin Al-Khattab biasa lafalkan dalam qunut nya. [22]

Ke dua surat ini memiliki kalimat absurd. Beberapa kesalahan tata bahasa di dalamnya jelas menunjukkan bahwa orang-orang yang membuatnya tidak tahu bahasa Arab dengan baik. Dan ini kalimat-kalimat yang salah dikaitkan dengan sahabat Arab seperti Umar, Ubay bin Ka’b dan Abu Musa al-Asy’ari!

Siapa pun tertarik untuk melihat kesalahan dan absurditas surat-surat ini, disarankan untuk melihat buklet berbahasa arab dengan judul Nazaratun Musta’jilah fi mas’alati Tahrifi ‘l-Qur’an atau lebih baik lagi, Syaikh Muhammad Jawad al-Balaghi yang Ala’u’ r fi Tafsiri-Rahman ‘l-Qur’an (vol.1 [Beirut], hlm 23-24).

4. Sebuah surat sama dengan bab ke sembilan, al-Bara’ah: Abu Musa al-Asy’ari, seorang sahabat Nabi, dilaporkan mengatakan, ‘Kami biasa membacakan surat yang panjang dan tingkat kesulitannya sama dengan al-Bara’ah, tetapi saya lupa, dan sekarang hanya ingat ayat ini:

(Jika anak Adam memiliki dua lembah penuh kekayaan ia masih akan mengingini yang ketiga;. Dan tidak ada yang dapat mengisi perut manusia kecuali debu) [23]

5. Namun surat lain: Sahabat nabi yang sama dilaporkan mengatakan, “Kami biasa membacakan surat yang kita disamakan dengan salah satu musabbihat; [24] tapi saya telah lupa, namun saya ingat ini ‘ayat’ dari dari surat itu:

(Hai orang yang beriman, Mengapa kamu mengatakan apa yang kamu tidak lakukan? Itu akan dicatat sebagai bukti yang merugikan kamu dan kemudian kamu akan ditanyai tentang hal itu pada hari kebangkitan.) [25]

6. Hilangnya banyak bagian Al Qur’an: Ada banyak hadits dalam buku-buku Sunni yang menunjukkan bahwa Al Qur’an jauh lebih banyak dari apa yang sekarang ada di tangan Muslim. “At-Tabarani meriwayatkan dengan rantai perawi yang dapat dipercaya dari ‘Umar bin al-Khaththab bahwa ia berkata,” Al-Qur’an memiliki satu juta dan 27.000 huruf …” [26] Tetapi total huruf dalam Al-Qur’an secara keseluruhan tidak lebih dari 267.053 seperti yang dicatat pada akhir banyak edisi Alquran. Dengan kata lain, tiga-perempat bagian dari Alquran itu telah hilang!

Dan pendamping ‘Abdullah bin’ Umar dilaporkan mengatakan, “Tidak satupun dari kalian yang boleh mengatakan, ‘saya sudah mendapatkan seluruh Al Qur’an.” Dan apa yang akan membuat kamu tahu Al Quran yang lengkap? Jelas banyak bagian Al Qur’an hilang. Oleh karena itu katakanlah, ‘Aku punya apa yang tersisa dari itu. ” [27]

Sayangnya ‘hadits’ tentang penghapusan besar atau kecil yang dikaitkan dengan tokoh-tokoh Islam terkenal, seperti Ummu ‘l-Mukminin’ Aisyah, Ummu ‘l-Mukminin Hafshah, Ummu’ l-Mukminin Ummu Salimah , ‘Umar bin al-Khaththab,’ Abdullah bin ‘Abbas,’ Abdullah bin Mas’ud, Abdu’r-Rahman bin ‘Auf,’ Abdullah bin ‘Umar, Zaid bin Arqam, Jabir bin’ Abdullah, Buraydah, Maslamah bin Makhlad , Abu Waqid al-Laythi, dan bibi dari Abu Amamah bin Sahl, di samping tabi’in (murid para sahabat) ‘Ikrimah dan Imam Malik bin Anas. Hadits-hadits ini ditemukan di semua buku terkenal hadits Sunni, termasuk sebagai-Sihahas-Sittah (enam kitab hadits yang benar): Sahih al-Bukhari, Sahih Muslim, Sunan Abi Dawud, Shahih at-Tirmidzi, Sunan an-Nasa ‘i, Sunan al-Baihaqi, Musnad Imam Ahmad bin Hanbal, Muwatta’ Imam Malik, Ta’rikh al-Bukhari, Fathu ‘l-Ba’ri (Syarh Shahih al-Bukhari) Ibn Hajar Al-‘Asqalani , Kanzu ‘l-‘Ummal Mulla’ Ali al-Muttaqi, Tafsir ad-Durru’l-Manthur dan al-Itqan As-Suyuthi, ‘l-Ushul Jami’u, al-Imam Muhadarat ar-Raghib al- Isfihani, Jami ‘u’ l-Jawami, Hilyatu ‘l-Awliya’ dari Hafiz Abu Nu’aym dan al-Mustadrak ‘alas-Sahihayn Imam al-Hakim an-Nishapuri. [28]

Juga ‘hadits’ yang dikaitkan dengan Imam ‘Ahlu l-bayt, dan mereka juga ditemukan dalam buku Hadits Syiah. Singkatnya buku Sunni dan Syiah hadits mengandung banyak hadits tentang hilangnya banyak bagian Al Quran. Tetapi ada perbedaan mendasar antara sikap masing-masing dua sekte ‘terhadap hadits tersebut.

[15] As-Suyuti, ad-Durru ‘l-Manthur, vol. 5, hlm 179-180; As-Suyuti, Itqan al-, vol. 2. h. 25.
[16] Al-Bukhari, at-Ta’rikh, seperti dikutip oleh as-Suyuti dalam buku-buku di atas.
[17 Az-Az-Zamakhsyari, Tafsir al-Kashshaf, vol. 2 (Kalkuta:. Lees 1856) hal 1117: Mulla Ali al-Muttaqi, Kanzu ‘l-Ummal.
[18] As-Suyuti, ad-Durru ‘l-Manthur, vol. 5. h. 179.
[19] As-Suyuti, ad-Durru ‘l-Manthur, vol. 3. h. 208: Al-Itqan, vol. 2. h. 26: al-Hakim an-Nishapuri, al-Mustadrak-Sahihan sayangnya, vol. 2 (Hyderabad:. Dairatul-Ma’arif 1340 AH), hal 331.
[20] As-Suyuti, Itqan al-, vol. 1, hal 65.
[21] As-Suyuti, Itqan al-, vol. 1, hal 65.
[22] Ibid, hlm 25-26.
[23] As-Suyuti, ad-Durru ‘l-Manthur, vol 1 p 105: Ibn al-Atsir. Jami ‘u’ l-Ushul, vol 3 (Mesir: 1370 H) hal 8 hadits no. 904.
[24] Musabbihat: mereka Al Quran yang dimulai dengan kata-kata. yusabbihu atau sabbih.
[25] Jami ‘u’ l-ushul, vol. 3. h. 8
[26] As-Suyuti, Itqan al-, vol. 2. p 70.
[27] As-Suyuti, Itqan al-, vol 2. h. 25: As-Suyuti, ad-Durru ‘l-Manthur, vol 1. h. 106.
[28] Untuk rincian, lihat Mir Hamid Husain al-Musawi al-Hindi, Istiqsa’u ‘l-Ifham, vol. 2 (Lucknow) bagian mengenai tahrif Al-Qur’an

 

(al-islam.org)

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada Oktober 8, 2011 in Tentang Islam

 

Tag: , , , , , , , , , , , , , , ,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: